Dalam Mihrab Cinta

Rating: Not Rated Yet
Product Code: 9789832672500

In Stock - 98  ITEMS

Product Dimensions and Weight

Product Width: 4.0000IN
Product Heigth: 7.2500IN
Product Weight: 0.3400KG
Sales price: RM 25.90
Price / kg:

Quick Overview

Pengarang : Habiburrahman El Shirazy

Muka Surat: 421

Siang itu, pondok Al-Furqan yang terletak di daerah Pagu, Kerdiri, Jawa Tengah dikejutkan oleh satu peristiwa. Pengurus Bahagian Keamanan mengheret seorang santri yang telah disyaki mencuri. Beberapa orang santri berambut gondrong itu. Santri itu berteriak kesakitan dan memohon supaya tidak dibelasah.

"Ampun, tolong jangan pukul siapa. Saya tidak mencuri!" Santri yang wajahnya sudah berdarah itu disertai raut wajah meminta belas kasihan.

"Cepat mengaku. Kalau tidak pasti kupecahkan kepalamu!" Teriak seorang santri yang bersongkok hitam dengan wajah amat geram.

"Sungguh, bukan saya yang mencuri." Si Rambut Gondrong itu tetap tidak mahu mengaku perbuatan mencuri.

Dengan serta-merta, dua tumbukan melayang ke wajahnya. "Rasakan ini pencuri!" Teriak Kepala Bahagian Keamanan yang turut melayangkan pukulan. Si Rambut Gondrong itu mengeluh lalu pengsan.

Menjelang Asar, si Rambut Gondrong itu sedarkan diri. Dia ditahan dalam satu gudang pondok yang dijaga beberapa orang santri. Kedua tangan dan kakinya diikat. Air matanya berlinangan. Dia meratapi nasibnya. Seluruh tubuhnya terasa kesakitan. Dia merasa kematian sudah di depan mata.

Di luar gudang para santri ramai berkerumun. Mereka berteriak dalam marah dan geram.

"Pencuri jangan diberi kata maaf!"

"Belasah sahaja pencuri gondrong itu sampai mati!"

"Pencuri tidak sepatutnya mengaku sebagi santri. Ini kurang ajar. Tidak ada kata maaf!"

Dia menangis mendengar semua itu. Sepuluh minit kemudian pintu gudang terbuka. Dia amat ketakutan. Tanpa dia sedari, dia terkencing dalam seluarnya kerana takut yang teramat sangat. Para santri yang didera marah meluap hendak mencerebos masuk ke dalam gudang. Tapi kepala kampung di kawasan Pondok melarang mereka dengan sedaya upaya. Pimpinan pondok kemudian masuk dengan wajah yang gemetar menyaksikan kejadian itu.

 

Reviews

There are yet no reviews for this product.